Fitur Pengereman ABS pada Motor Jadi Faktor Penting Tekan Angka Fatalitas Kecelakaan

OTO Mounture — Tingginya angka kecelakaan sepeda motor masih menjadi masalah menahun yang perlu mendapatkan perhatian bersama, karena tak sedikit menelan korban jiwa.

Berdasarkan data Korlantas Polri, sepanjang tahun 2023 terdapat 155.000 kecelakaan dengan 66.602 kasus berasal dari sepeda motor dengan faktor manusia atau human error sebagai penyumbang utama atau sekitar 61% dari total kecelakaan.

Hal itu memicu kekhawatiran bersama lantaran masyarakat Indonesia masih memilih sepeda motor sebagai moda transportasi utama untuk kegiatan sehari-hari.

Mengutip Data terkini Korlantas Polri per 23 februari 2024, disebutkan populasi kendaraan roda dua mencapai 134 juta unit atau 83,5% dari total populasi kendaraan, meningkat sekitar 2 juta unit dalam kurun waktu tiga bulan terakhir sejak November 2023.

BACA JUGA: Beli Motor Listrik Yadea Dapat Potongan Harga Hingga Rp2,4 Juta

Senior Lecturer at Department of Civil and Environmental Engineering Universitas Indonesia, Tri Tjahjono, menuturkan bahwa kompetensi pengendara harus didukung standar keselamatan motor yang prima, apalagi isu utama kecelakaan karena kecepatan kendaraan yang tidak dikontrol dengan baik.

“Dari riset yang kami dapatkan, fitur pengereman menjadi poin penting dalam komponen kendaraan yang berdampak terhadap keselamatan berkendara,” katanya pada acara Focus Group Discussion (FGD) yang dihelat Otomotif Group, baru-baru ini.

Oleh karena itu, lanjut dia, penggunaan ABS menjadi salah satu pilihan untuk mengurangi dampak kecelakaan.

“Fitur ABS berperan untuk membantu risiko terjatuh dan jarak pengereman dapat dikurangi secara signifikan, deselerasi optimal tanpa roda terkunci, dan stabilitas pengendara yang lebih terjaga,” jelas dia.

Lebih jauh ia menyampaikan, sekitar 1⁄4 dari semua kecelakaan yang relevan dengan pengereman dapat diatasi jika setiap sepeda motor dilengkapi ABS.

“Keuntungan dari sepeda motor ABS dapat mengurangi hingga 27% kecelakaan. Sebanyak 2.120 jiwa dapat diselamatkan bila mengacu jumlah korban meninggal dunia akibat kecelakaan lalu-lintas di tahun 2022,” ungkapnya.

BACA JUGA: Klakson dan Lampu Modifikasi Bus Berpotensi Picu Kegagalan Fungsi Kendaraan

ABS merupakan teknologi pionir yang telah diakui merevolusi laju kendaraan dalam kondisi darurat dan memberikan kendali yang lebih optimal bagi pengemudi.

Berbagai penelitian pun telah mengkonfirmasi bahwa ABS dapat menyelamatkan banyak nyawa. Pengakuan terhadap ABS bahkan semakin dikuatkan dalam bentuk regulasi pemerintah.

Saat ini, beberapa negara, seperti Inggris dan Kanada, sudah mewajibkan penggunaan ABS. Terdekat, di beberapa negara ASEAN, aplikasi ABS pada kendaraan roda dua telah diwajibkan di Thailand dan Malaysia.

Ketua Komite Nasional Keselamatan Transportasi, Soerjanto Tjahjono mendukung penerapan teknologi dalam keselamatan berkendara seperti fitur pengereman ABS dengan diikuti edukasi yang masif tentang informasi teknis dan tata cara pengereman yang sesuai demi memitigasi risiko kecelakaan di jalan raya.

Ia menuturkan saat ini penerapan ABS memang sifatnya masih sukarela namun teknologi ini sangat bermanfaat dan dapat membantu pengendara saat pengereman mendadak.

“Kami senantiasa mendorong kajian mendalam terkait ABS ini dan teknologi lainnya yang diterapkan pada sepeda motor dengan mempertimbangkan kondisi unik Indonesia,” ungkap Soerjanto.

Menurut riset yang dikeluarkan oleh Universitas Indonesia, jenis kecelakaan terbanyak sepeda motor di Indonesia didominasi tabrakan belakang dan depan dengan persentase 32% dan 22% sepanjang tahun 2014 – 2016.

Penelitian tersebut juga menemukan terdapat 58 jenis kecelakaan dengan 26 jenis dapat terhindari bila kendaraan dilengkapi fitur ABS.

Selanjutnya Kepala Pusat Kebijakan Keselamatan dan Keamanan Transportasi Badan Kebijakan Transportasi, Jumardi, menyampaikan soal teknologi dalam kendaraan bermotor untuk didorong sebagai kebijakan publik perlu diikuti dengan unsur kebermanfaatan bagi semua pihak.

“Badan Kebijakan Transportasi mencatat kecelakaan LLAJ di Indonesia mengakibatkan sekitar 50% korban meninggal merupakan pengguna jalan yang rentan di mana salah satunya adalah pengendara sepeda motor,” jelas dia.

Sementara Technical Committee ASEAN NCAP, Adrianto Wiyono, menuturkan implementasi sistem ABS adalah solusi darurat demi menekan tingginya kasus kecelakaan sepeda motor di Indonesia.

“ABS mampu mencegah penguncian roda saat pengereman mendadak dan menjaga stabilitas sepeda motor sehingga potensi kecelakaan dapat dihindari. Apalagi faktor human error masih menjadi penyebab utama setiap kasus kecelakaan di jalan raya,” pungkasnya.

(om/ril)

 

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *